» Earn on-going rewards and help us do more! «

062 Al-Jumua

Tukang deklamasi: Abdullah Khulaifi

Surah:

Ukuran file: 1,31MB

Tentang Abdullah Khulaifi

bagikan halaman iniBagikan Halaman

Negara: Arab Saudi

Sheikh Abdullah bin Mohammed bin Abdullah Hurafi (semoga Allah mengasihani dia) adalah imam dan khateeb (orang yang mendedikasikan khutbah) dari kuil Islam. Ia lahir di al-Bukairiya pada tahun 1333H dan dibesarkan di sebuah rumah yang penuh dengan pengetahuan dan kebisingan. Ayahnya adalah kepala kota, seorang sarjana dan hakim yang hebat.

Saat Quran dikenang, umur Syekh Abdullah Khulaifi kurang dari 15 tahun. Dia menjabat sebagai asisten ayahnya di sebuah masjid di Abu Koiliya dan mulai sebagai Aam, dan kemudian pindah ke Masjid Namra di kota yang sama, di mana reputasinya menjadi terkenal di kalangan anak-anak yang ingin berdoa kepadanya.

Beberapa orang yang dekat dengan almarhum Raja Faisal bin mengikat Abdul Aziz (semoga Allah mengasihani dia) menyebutkan bahwa raja memerintahkan Syekh Kulafi Khulaifi) datang untuk mencarinya sehingga dia bisa berdoa bersamanya dan menjadikannya magnet khusus di Taif. . Itu terjadi pada awal 1360-an (Hegira). Dia terus mengabdi sebagai Imam di istana selama dua tahun, dan kemudian pada tahun 1365H Raja Faisal (semoga Allah mengampuni jiwanya) memerintahkannya untuk menjadi Imam dan khateeb Masjidul Haram. Ini adalah sepuluh hari terakhir Ramadhan saat larut malam, setelah imam, Salaatul Tahajjud (Salaatul Tahajjud) dilakukan untuk pertama kalinya di majelis kapel (Masjidul Haraam). Ini berlanjut sampai kematiannya pada 1414H.

Tentang beberapa jam terakhirnya, putranya Abdur-Rahman bin Abdullah al-Khulaifi mengatakan kepada kami: “Kami tiba di pinggiran al-Radf di Ta'if pada hari Senin tanggal 28, 1414H, setelah salaatul Ashar. Ayah saya terlihat sangat baik. Itu normal, tetapi dia tidak mengeluh bahwa saya sakit dan tidak ada gejala. Dia mengirim saya ke pasar terdekat untuk membeli beberapa persediaan. Ketika saya kembali, saya menemukan dia sangat gugup dan stres. Dokter, tapi dia menolak, dan Memintaku untuk meletakkan kasur padanya agar dia bisa istirahat. Dia beristirahat sekitar setengah jam, lalu saya memintanya untuk pulang dengan saya, dan dia setuju. Dia berdiri, bertingkah seperti penyihir, lalu duduk di mobil bersamaku. Ketika kami dalam perjalanan pulang, ketegangan dan tekanan kembali, dan dia muntah beberapa kali. Ketika ini terjadi, dia sepertinya sangat merindukan doa / dikte hariannya, dan suaranya sangat lemah. Tiba-tiba dia berhenti berbicara, nafasnya menjadi pendek, dadanya mulai bergetar, dan matanya terpaku, jadi aku membawanya ke rumah sakit Raja Faisal di Taif, dan dokter memberitahuku dia di Mag sebelum tiba di rumah sakit. . Maghrib Adhaan meninggal sebelumnya di dalam mobil. Saat itulah dia biasa menyiapkan shalat bersama jemaah Masjidul Haram.

Dia menambahkan: “Pada 1414H, keesokan harinya, Selasa 1414H, sholat jenazahnya dilakukan di pintu gerbang ka setelah Saratel Ashar Masjidul Haraam. Bah, tempat dia memimpin orang-orang berdoa selama hampir lima puluh tahun. Dia dimakamkan di pemakaman al-Adl, dan doa pemakaman dilakukan bagi mereka yang tidak dapat melakukan shalat pertama di Masjidul Haraam. Kami masih mengingatnya segar, terutama selama Ramadhan, terutama ketika kami mendengarkan Alquran (Allahhu noorus-samaawaati wal ardh), yang sering diucapkan Saratto Maghreb di Tanah Suci. Semoga Allah Ta'aala mengasihani dia dengan rahmat yang besar. "