009 At-Tawba

Semua episode: 269
Arab: التـَّوْبَة
Terjemahan: Pertobatan
Ayat: 129

Tentang Surah: At-Tawba

Bagikan Halaman

009 At-Tawba

Diungkap pada akhir periode Madni, surah ini mengambil namanya dari referensi pertobatan tiga orang beriman – Kab bin Malik, Hilaal bin Umaiyya dan Murara bin Rabi – yang gagal berpartisipasi dalam ekspedisi ke Tabuk yang dilakukan untuk menghadapi tentara Romawi . Meskipun ada orang lain juga yang tertinggal, ketiganya cukup jujur untuk mengakui kelemahan mereka dan tidak memberikan alasan palsu di depan Nabi . Akibatnya, mereka dihukum melalui pemboikotan oleh seluruh komunitas Muslim, yang berakhir setelah lima puluh hari, ketika Allah (SWT) mengungkapkan bahwa tobat mereka diterima.
Ini adalah satu-satunya surah dalam Al Qur'an yang tidak dimulai dengan “Bismillaahir-Rahmaanir-Rahiim”, terutama karena Nabi Muhammad memerintahkan para sahabatnya untuk tidak menulisnya di awal. Para ulama telah menjelaskan bahwa hikmah di balik ini sebagian besar karena surah tersebut dimulai dengan pernyataan perang terhadap kaum musyrik, yang telah melanggar ketentuan perjanjian damai dengan kaum Muslim. Mereka diberi waktu empat bulan untuk menerima Islam sebagai agama mereka atau meninggalkan wilayah tersebut karena kemusyrikan tidak dapat dibiarkan berkembang di sekitar Rumah Allah (SWT).


Surah ini juga disebut Al Bara'ah, Pembebasan, karena Allah (SWT) menyatakan diri-Nya dan Nabi-Nya dibebaskan dari tanggung jawab apa pun dari orang-orang musyrik, terutama karena kegagalan mereka untuk mengindahkan peringatan berulang-ulang tentang hukuman dan ketekunan dalam menentang penyebaran. Islam. Bahkan melarang Nabi untuk meminta pengampunan bagi orang-orang musyrik dan menjadi contoh bagi orang-orang yang beriman untuk diikuti.


Tema besar lainnya yang berjalan dalam surah ini adalah mengungkap penipuan orang-orang munafik di antara kaum Muslim, yang terus-menerus berusaha mencelakai Islam. Plot mereka terungkap dan alasan palsu yang mereka buat sebelum Nabi diketahui semua orang melalui wahyu. Sebaliknya, Allah (SWT) memaafkan orang-orang beriman dengan kesulitan atau cacat yang nyata, sambil menghargai semangat mereka untuk ingin berpartisipasi dalam ekspedisi meskipun kekurangan sumber daya.